Senin, 17 Juni 2013

Dari HI ke PERTANIAN

Dari jamannya masih pake seragam biru putih gue udah punya cita-cita mau jadi Diplomat, duta besar atau semacamnya yang berhubungan sama urusan diplomatik luar negri(HI). Perasaan comfort dijalur ini udah kerasa kalo ada berita-berita tentang hubungan diplomatik entah di koran atau di tv pasti punya perasaan penasaran yang luar biasa buat tau beda sama berita-berita lain kayak ekonomi, bisnis, sastra atau semacemnya yang cenderung cuek masa bodoh. Semenjak itu gue udah nyadar kalo ini kayaknya hal yang gue sukain dan gue bisa survive disini, ditambah punya bokap yang juga punya pengetahuan yang oke kalo udah urusan diplomasi atau politik makin asik aja ngebahasnya atau cuma sekedar ngobrol2 kecil bahas masalah yang baru kita tau, emang sih beliau cuma sekedar tentara biasa tapi jangan salah, pengetahuan doi tentang politik, sejarah sampe diplomasi itu kuat banget. Gimana makin ga berasa ini (dunia diplomasi&politik) jodoh gue banget. Seiring perjalanan waktu keinginan ini makin gede bahkan kalo temen-temen nanya mau jadi apa gue udah bisa jelasin gue mau jadi diplomat karna bla..bla..bla.. Tanya sama temen-temen gue deh siapa yang ga tau sih gue dulunya pengen jadi diplomat hehe

Jamannya seragam rok biru ganti sama jamannya rok abu-abu yang katanya masa yang paling ga bisa dilupain tapi ga juga ternyata :p awal kelas 10 sih cita-cita masuk HI tetep berkobar terlebih kalo udah pelajaran sosiologi sama pkn berasa dapet hal yang gue suka banget. Kenapa begitu? Jadi gini.. Kebetulan guru sosiologi sama pkn gue itu adalah orang yang dalam setiap pelajarannya suka menyinggung masalah urusan-urusan diplomasi emang sih ga terlalu nyambung sama pelajaran mereka tapi mereka tetep aja ngomongin hal-hal kayak gitu disela mereka ngajar, justru ini yang bikin gue suka sama pelajaran sosiologi sama pkn ya karna guru-gurunya pinter masalah politik sama diplomasi. Kalo denger mereka cerita tentang hal-hal yang belum gue tau gue berasa ga mau berenti dengerin mereka ngomong semacam ada rasa haus informasi gitu dan karena ini mungkin nilai-nilai gue di 2 pelajaran ini bisa dibilang bagus :D

Mulai ke pertengahan kelas 10 kita(murid) udah mulai dikasih tau kalo nanti akhir semester bakalan ada penjurusan dan pilihannya cuma 2: IPA atau IPS. Dari sini bencana, malapetaka, biang kerok, sumber masalah bermula. Jadi ada sebuah faham yang ga ngerti darimana datengnya bilang "anak-anak jurusan IPA itu pasti pinter-pinter" kalo IPS? Ya u know lah. Gue termasuk orang yang ga setuju sama statement ini karna sama aja IPA atau IPS toh sama-sama belajar. Sebelum kita milih jurusan yang kita mau guru-guru bilang kalo sebaiknya kita konsultasi sama orang tua dan ternyata dengan sangat amat terang terangan orang tua gue mengarahkan buat masuk IPA. Bukan mengarahkan sih memaksa lebih tepatnya sampe-sampe mereka bilang "kalo sampe dapet IPS ga usah sekolah, jualan cabe aja dipasar" bisa apa lo dikasih statement gitu? Berasa ketimpa truck sampe gepeng dengernya.

Perasaan hopeless otomatis ada banget bingung mau pilih ngikutin ortu apa ngikutin cita-cita dari kecil. Setelah ngobrol-ngobrol sama ortu mereka sempet bilang "ilmu sosial itu bisa kamu pelajarin kapan aja ga perlu sekolah cukup baca, denger, liat kamu juga bakalan bisa. Beda sama ilmu alam yang emang ga bisa cuma di baca atau di denger ini harus dibahas, dipelajarin" ga tau kenapa gue punya perasaan setuju sama mereka setelah mikir-mikir sampe setengah galau mikir gimana kalo bener sampe disuruh jualan cabe di pasar gue mutusin buat ikutin orang tua ambil jurusan IPA ada hal lain yang nguatin buat ambil jurusan ini yaitu jurusan ini prestis ga semuanya bisa masuk, balik lagi inget sama kata orang-orang diatas tadi. Disamping itu gue mikir mau gue jurusan IPA atau IPS toh sama-sama dapet pelajaran PKN jadi masih bisa tau sedikit tentang HI dari pelajaran ini dan masih bisa nyebrang jurusan nanti kalo mau pilih jurusan buat kuliah.


Sampailah dengan pengumuman kenaikan kelas sekaligus pengumuman jurusan. Disitu gue tau kalo gue naik kelas dengan jurusan IPA seneng sih tapi dikit seengaknya seneng karna ga harus jualan cabe dipasar. Pas udah mulai belajar baru deh kerasa ini bukan jurusan gue. Susah ngikutin pelajaran, ga ada passion sama pelajaran IPA tapi karna pada dasarnya gue tipikal orang yang punya daya saing tinggi makanya gue ga mau keliatan bodoh disini mulailah gue mau belajar di jurusan ini dan hasilnya gue bisa ngikutin juga.

Sampe saatnya naik kelas 12 dan persiapan UN dan SNMPTN disini obsesi masuk jurusan HI muncul lagi bahkan lebih gila sampe-sampe udah bikin coret-coretan wish masuk HI di salah satu universitas beken kayak UI atau UGM. Dulu itu masih bisa buat kita lintas jalur (program IPA ambil jurusan IPS atau sebaliknya) tapi sialnya tahun gue udah ga bisa gitu jadi kita harus pilih salah satu atau ikut tes campuran. Disini mulai mikir tembus jurusan IPA yang notabennya gue pelajarin selama 2 tahun ini aja susah apalagi tembus jurusan IPS yang sama sekali ga gue sentuh ditambah jurusan IPS ga semua tentang HI. Ini lah masa terberat di hidup gue........

Dengan setengah hati akhirnya ambil jurusan IPA dan ternyata (alhamdulillah) dapet universitas bagus dengan jurusan IPA yaitu pertanian. Ga tau harus seneng apa sedih tp disinilah mulai transisi di hidup gue yang tadinya gue mencintai HI harus berubah jadi cinta sama jurusan yang gue dapet yaitu pertanian.

Sedih? Pastilah. Apalagi kalo lo tau ada orang-orang yang diterima di jurusan HI dan di Universitas bagus otomatis jantung berasa mau copot sangking sedihnya kenapa bukan gue yang di posisi itu. Dari HI ke Pertanian, jauh emang tapi mau gimana lagi ini jurusan yang Allah kasih ke gue dengan segala pertimbangannya. Kalo dulu bayangannya kuliah dikelas sambil debat masalah-masalah diplomasi negara ternyata sekarang kuliah lebih sering praktikum atau nulis-nulis laporan yang bikin tangan lo mau putus. Ditambah jurusan Pertanian ini lebih mengarah ke lapang bukan ruang otomatis lebih banyak kegiatan di luar yang gue dapet sekali lagi beda sama HI.

Disini (jurusan Pertanian) kita lebih diajarin hubungan kita sama lingkungan terlebih sama dunia tumbuhan yang nantinya bakalan ngasih kita makan. Bukan hubungan antar negara :')

Tapi gue udh nerima semuanya dan mau usaha cinta sama dunia gue yang baru tanpa ngilangin kecintaan gue sama HI. Mungkin nanti gue bisa di jalur itu tapi nanti, sekarang harus fokus dulu sama jurusan pertanian yang jelas-jelas udah ada di depan mata gue. Sabar ya HI kita ketemu kok tapi nanti I promise :'D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar