Kamis, 20 Juni 2013

Dreams-on-paper

Hallo Gaizzzz...

Lagi iseng duduk di meja belajar tiba-tiba mata tertuju ke arah mading di di tembok sambil ngeliat satu demi satu apa aja yang ada disana. Seketika mata fokus pada sebuah pojokan dari mading tersebut disana ada gambar pohon beserta ranting-rantingnya. Satu demi satu ranting ditelusuri sambil melihat tulisan yang ada disetiap buah pada ranting.




YAAA... Ini adalah gambar dari sebuah pohon yang isi dari setiap buah dipohon itu adalah harapan-harapAn gue setidaknya untuk waktu dekat ini. Gue sih nyebutnya pohon impian. Sebenernya banyak harapan gue tapi karna gambar pohonnya kecil dan seadanya makanya yang ditulis disitu yang jadi perioritas aja hehe. Alasan kenapa gue nulis impian-impian gue ini adalah supaya gue selalu baca dan tau gue mau jadi apa biar gue juga selalu inget kalo gue harus selalu usaha buat ngewujutin impian itu. Contohnya buat dapetin IP > 3, kalo gue mau ip gue lebih dari 3 ya gue harus belajar. Alesan selanjutnya sih karena gue pernah baca survey yang dilakukan oleh universitas Harvard dimana "Mahasiswa yang menulis impian-impiannya pada selembar kertas akan memiliki penghasilan 4 kali jauh lebih besar dari pada yang tidak" ya percaya ga percaya sih tapi dari statement tadi gue bisa tarik kesimpulan buat mindset gue sendiri yaitu menulis impian kita itu penting buat kita bisa terus terpacu buat ngejadiin itu kenyataan. Selain kedua hal tadi sebenernya ada alasan paling utama kenapa gue buat impian-impian gue ini yaitu karna dulu sewaktu gue masih SMA gue coba buat nulis impian-impian gue di selembar kertas dan hasilnya......................  Alhamdulillah Terwujud :)


Liat deh tulisan di dalam lingkaran itu tulisannya "masuk UNBRAW". And see? Gue kuliah di Universitas itu sekarang :D sempet ga percaya pas gue liat kertas ini sewaktu lagi beres-beres kamar buat persiapan packing barang yang bakalan di bawa ke Malang. Begitu diliat ada tulisan "masuk UNBRAW" langsung mikir 'demi apa ini kenyataan?' maka dari itu semenjak mulai kuliah gue selalu nulis apa yang gue mau mulai dari target nilai per matkul tiap semester sampe mau kerja dimana gue nanti. Gue harap bukan tulisan "masuk UNBRAW" aja yang jadi kenyataan tapi semua tulisan-tulisan di mading khususnya di Pohon impian itu bisa jadi kenyataan. Amin :D


Selasa, 18 Juni 2013

16 November 2012

16 November 2012.

Itu tanggal di mana kita ketemu buat pertama kalinya setelah pacaran. Dia ke Malang buat pertama kalinya bagi hidupnya, awalnya speechles banget pas dia bilang "yang apis mau ke malang" ditambah kiriman foto tiket keretanya yang nunjukin kalo hari keberangkatannya itu bsk. Shock, speechless, seneng, terharu, campur aduk kayak gado gado...

Banyak bgt drama-drama pas hari H keberangkatan dimulai dari dia ga da kabar pas jam keretanya berangkat yang bikin panik, yang katanya dia telat sampe stasiun, yang ajaibnya keretanya juga telat dateng karna ada longsor dan yang katanya juga hpnya tadi jatoh sampe ga bisa nyala. Tapi pas dia bilang "apis udh di dalem kereta sayang ini udh jalan keretanya" kata kata itu yang bikin tenang biarpun sedikit. Sempet mikir kenapa pas banget dia telat ke stasiun dan keretanya juga telat dateng? Mungkin emang takdirnya buat ketemu kali ya hehe.

Ada hal lain sebenernya yang bikin gue mikir kalo emg kita ditakdirin buat ketemu selain alasan diatas, yaitu adalah.... Dia punya temen yang namanya ilham di jogja sana dan si ilham punya temen yang namanya jejeng yg kuliah di brawijaya malang. Pas bgt si jejeng ini lagi main ke jogja, begitu ngobrol-ngobrol sama navis ternyata navis sepakat bakalan nginep dikosannya jejeng ini selama dia di Malang. Awalnya gue sempet dikasih tau kl dia bakalan nginep dikosan temennya di Malang tp setelah gue dikasih tau kalo alamat kosannnya si Jejeng itu deket banget parahhhhh sm kosan gue, gue jd mikir kayak gue sama navis kayaknya jodoh bgt gituuu haha :p abis semuanya kayak dipermudah bgt buat ketemu.

Setidaknya perlu waktu 8 jam perjalanan kereta jogja-malang. Jadwal di tiketnya sih katanya sampe di Malang kurang lebih jam 4 pagi berhubung keretanya telat hampir 2 jam jadi jam 6 lah baru sampe malang. Pagi itu abis dr stasiun Malang dia langsung naik angkot buat ke kosan gue tiba tiba gue degdegan parah berasa disuruh pidato di depan presiden. Sebelum dia ke kosan gue, gue suruh dia buat ke kosan jejeng dulu buat naro tas. Abis dari kosan jejeng dia ngajak langsung ketemuan, kita sepakat ketemuan di kosan gue yang padahal dia juga ga tau dimana. Cuma bermodalkan kata-kata temennya dia nekat cari kosan gue. Gue pun nunggu di jalan depan kosan sambil mondar mandir dan terlihatlah dari jauh sana seorang cowo bersepeda fixie jalan ke arah gue. Sontak jantung berasa kayak abis lari maraton degdegan parah sampe tangan gemetaran. Dan akhirnya dia sampe di depan gue, pertamanya bingung mau apa sambil mikir 'ini cowo gue?' kita awalnya cuma senyam-senyum bingung mau ngomong apa soalnya 3 bulan kita ga ketemu dan pacaran cuma lewat bbm sama  telfon sih huhu tp setelah itu mulai lah ngobrol2 kecil sambil malu2 kucing haha habis itu dia gue suruh titipin sepada temennya ini di kosan temen gue karna di kos gue ga ada yang jaga takutnya ilang. Sehabis itu kita mutusin buat cari makan karena dia ngeluh kelaperan. Sepanjang jalan gue masih ga tau mau ngomong apa, pengen rasanya peluk dia yang kenceng sambil nangis karna bener-bener kangen bgtttttt. Bayangin aja 3 bulan ga ketemu dan Cuma bs komunikasian lewat hp yaa tp telponan terus sih tiap malem hehe
Oiya akhirnya kita mutusin buat makan di tempat makan nasi goring, kita mesen sepiring nasi goring gitu ceritanya mau buat berdua biar sok2 romantis gituuuuu tp tenang kokkk ga sampe suap2an haha Sehabis kita makan  dia dapet kabar dari mamanya kalo mamanya lagi di malang dan lg di jalan mau ke Brawijaya. Sebenernya mamanya itu lagi di Surabaya tp entah kenapa bisa sampe ke Malang, akhirnya kita ketemuanlah di rektorat Brawijaya dengan petunjuk jalan dari gue, yang lebih ngagetinnya lagi ternyata selama kita jalan (gue-navis) kita di foto-fotoin sama mamanya gitu berasa artis holliwood difoto sama paparazi gitu hehe ini salah satu fotonya
https://images-blogger-opensocial.googleusercontent.com/gadgets/proxy?url=http%3A%2F%2F3.bp.blogspot.com%2F--7ay-tW834E%2FUcD9K5PNoZI%2FAAAAAAAAACk%2FlAfz2nL7bq4%2Fs320%2F20121116_110431.jpg&container=blogger&gadget=a&rewriteMime=image%2F*


https://images-blogger-opensocial.googleusercontent.com/gadgets/proxy?url=http%3A%2F%2F4.bp.blogspot.com%2F-PsO8Eb8zj7s%2FUcD76SuohfI%2FAAAAAAAAACU%2FU1-VMLVAQnA%2Fs320%2Fgggg.jpg&container=blogger&gadget=a&rewriteMime=image%2F*

Udahlah akhirnya kita ketemu sama mamanya dari situ gue bisa kenal sama mamanya untuk pertama kalinya salting sih awalnya tp akhirnya jd biasa aja karna mamanya juga asik dan ramah bgt orangnya. Tadinya kita mau di ajak buat ke BNS sekalian muter2 ke daerah Batu bareng sm nyokapnya tp berhubung gue takut bakalan ada rapat di kampus makannya gue ga ikut. Navis gue paksa-paksa suruh ikut aja karna kasianlah sm nyokapnya yang udah jauh-jauh dateng dan akhirnya dia mau deh meskipun harus pake perdebatan alot dulu yaaa biarpun mukanya agak ga enak karna gue ga ikut. Akhirnya kita pisahlah, disitu gue milih ke kampus aja nyamperin ica dan dia sama keluarganya ontheway ke Batu. Beberapa jam setelah itu dia(navis) telfon gue katanya dia lagi di tempat tadi kita ketemu sama mamanya gue langsung bingung dong bukannya dia td lagi otw Batu trus knp sekarang ada di rektorat lagi, akhirnya gue nyamperin dia ke tempat tadi s mica, disana keliatan dia lagi duduk di bawah pohon sambil diem kayak anak ilang sontak paniklah gue sambil nyamperin dia dan begitu ditanya kenapa dia disini dia cuma bilang "apis maunya sama ayi" dengan muka yang luar biasa melas. Ya Allah sedih parah liatnya :(
Jadi ceritanya pas dia lagi perjalanan ke Batu dia murung bgt di jalan bahkan kakaknya bilang kalo dia sampe nangis gitu karna minta balik lagi ke Malang buat ketemu gue nahhh mungkin karna nyokapnya ga tega akhirnya dia dibalikin lagi ke malang :’)

Setelah itu akhirnya kita jalan ke kosan gue, sebelum itu kita beli pentol dulu. Pentol itu semacem bakso malang gitu, jadi selama di malang gue suka bgt cerita kalo suka sama pentol dan dia akhirnya jd bm parah sama makanan itu. Sampe dikos gue eh maksudnya di teras kosan kita langsung makan pentol yang tadi kita bungkus makanlah kita disana sambil ngobrol-ngobrol sampe sore.

Selama dia di Malang gue sama dia terusss mulai dari sarapan sampe malem, yaa tetep ada jedanya jg sih hehe tp yg lebih lucu itu selama dia di Malang dia g ague izinin buat nyewa motor karna menurut gue terlalu buang2 duit toh kita masih bis jalan kaki sama naik angkutan umum kan. Dan bener doong kita jalan kaki buat kemana mana, dimulai buat cari tempat makan, keliling2 brawijaya sampe kitapun jalan kaki ga jelas ke manapun :D

Kurang lebih 2,5 hari dia di Malang selama itu kita cuma abisin waktu bareng dengan ngobrol di depan kosan, jalan kaki bareng ke mana mana, nonton breaking dawn part 2 di bioskop, berantem, makan bareng, ya pokoknya gitu-gitu aja deh tp spending time with him never get bored rasanya :D

Setelah 2 hari dia di Malang malemnya gue nyuruh dia buat cari tiket balik ke jogja sekalin kita cari makan malem bareng. Awalnya masih mesra2an aja tuh jalan kaki jauh bgt nyari indomaret tp setelah sampe sana mulailah terjadi ketegangan. Jadi gue maksa dia buat pulang pake kereta yang paling pagi dari malang karna selain dia sampe jogja ga terlalu malem  harganya jg jauh lebih murah disbanding kereta yang sore, tapi dia ngotot ga mau beli yang jam pagi maunya beli yang jam sore dengan harga yang lebih mahal. Yang bikin kesel itu gue coba jelasin kalo dia pilih kereta pagi itu jauh lebih enak tp dia ga mau dengerin pendapat gue. Begitu ditanya baik2 knp ga mau dia Cuma bilang “ apis ga bisa bangun pagi” dan gue nyanggupin bakaln bisa bangunin dia apapun caranta tp dia tetep kekeh ga mau kan gue jdnya kesel bgt ditambah dia ngebentak sambil bilang “yaudahsih yang mau pulang kan apis knp ayi yg ribet!” sontak gue langsung diem karna dibentak gitu sambil nahan nangis sm bête. Setelah tiket udh dibayar gue sm dia jalan ke food court disebelah indomaret buat makan, sepanjang itu kita diem2an lamaaa bgt. Karna guenya bête bgt makanya gue Cuma bisa diem dan suasana jd krik parahh, akhirnya dia pun narik tangan gue sambil bilang “ayi tau ga kenapa apis ga mau pulang pagi?” gue jawab aja “karna ga bs bangun pagi” trus dia bilang “bukan, apis tuh ga mau berangkat pagi karna apis ga mau cepet2 pulang, apis mau lama sama ayi” yang tadinya gue ga mau natap dia gue langsung balik badan buat ngeliat dia dan gue ngerasa bersalah bgt karna udh bête L dan dia pun Cuma bisa nunduk sambil nahan nangis. Yaapun bener2 gue langsung sedih seada adanya.. Disitu mulailah gue minta maaf karna udh kesel sm dia dan gue jg kasih kata2 yg nguatin dia buat ga boleh sedih padahal gue sendiri sedih bgttttt

Hari terakhir dia di malang perasaan gue udh mulai beda, berasa ga mau dia pulang tp ya dia kan harus kuliah lagi disana. Siang itu gue anter dia ke stasiun selama di stasiun di gandeng tangan gue sambil nyender di pundak gue dan kita masih ngobrol2 sambil becanda canda, begitu kira-kira sejam sebelum keretanya berangkat gue ngomong kalo gue seneng dia kesini dan gue juga bilang nanti kita bakalan ketemu lagi, trus gue bilang kalo gue ga bakalan macem2 disini karna dia emg takut bgt gue macem2 hehe banyak yang gue ucapin ke dia pokoknya, disitu tiba-tiba ada air yang jatuh ke tangan gue dan ternyata dia nangis sambil bilang "apis sayang ayi" mata gue tiba-tiba berair tp gue tahan biar dia ga makin nangis. Gue coba nenangin dia buat tetep semangat biarpun kita harus jauh-jauhan gini toh kita masih bs ketemu sebulan sekali kalo sempet dan kita jg bs komunikasian tiap saat, dan itu berhasil buat sesaat bikin dia agak tenang. Biarpun gue ngomong gitu tp beneran rasanya sedih bgt harus pisah sama dia, dada sampe sesek karna harus nahan nangis tp ya tetep aja air mata ga bs ditahan buat keluar akhirnya nangis2an deh kita disitu hehe begitu keretanya dateng gue suruh dia buat masuk ke dalem sambil pamitan dia cuma senyum ngeliatin gue dan karna disana ada temen gue yg namanya febi yg nganterin bahkan nganter gue sampe kosan lagi navis titip pesen ke febi "feb, jagain anggid ya ingetin dia makan paksa aja kalo ga mau bilang disuruh gue gitu" yang tadinya gue udah kalem tiba-tiba berair lagi ini mata denger dia bilang itu ke temen baik gue di malang :(


Sebelum masuk ke dalem dia peluk gue lama bgt karna keretanya udah mau berangkat dia gue paksa buat masuk. Pamitanlah dia ke gue pengen nangis rasanya tp harus ditahan karna di stasiun ini rame bgt. Waktu dia jalan masuk ke dalem stasiun dia terus-terusan bilang "I love u, I love u, I love u" ga pake suara sampe akhirnya dia udah ga keliatan lagi sama mata gue. Kata2 itu emg cirri khas kita banget deh kalo mau pisah hehe 



Ini foto-foto yang kita ambil selama 2 hari kita bareng di Malang <3

                           foto box pertama kali setelah nonton breaking dawn hihihi

https://images-blogger-opensocial.googleusercontent.com/gadgets/proxy?url=http%3A%2F%2F3.bp.blogspot.com%2F-W_RILwoENZU%2FUcEEefoH4VI%2FAAAAAAAAAC0%2FYlU2MoINHTI%2Fs320%2FIMG02305-20121119-1323_1.jpg&container=blogger&gadget=a&rewriteMime=image%2F*



                                             I pretty much adore ur tablo face :-*
             
https://images-blogger-opensocial.googleusercontent.com/gadgets/proxy?url=http%3A%2F%2F2.bp.blogspot.com%2F-GPEQ6mOYaZc%2FUcEEo-_m4BI%2FAAAAAAAAAC8%2FZoDRxxlwIvE%2Fs320%2FIMG02284-20121117-1049.jpg&container=blogger&gadget=a&rewriteMime=image%2F*




   'Thank u  for 2-half-daysnya vis, take care.  I love u this distance wont change that:( [{}]'



NOTE:
- Sebelum dia pergi, dia ngasih gue parfum yang biasa dia pake soalnya katanya kalo gue kangen sm dia gue disuruh pake parfum itu aja biar kebayang ada dia hehe
-Buat kejadian dia telat ke stasiun dan ternyata keretanya jg telat 2 jam karna ada longsor ternyata itu cuma karang karangannya dia aja buat bikin gue tenang. Sebenernya dia ketinggalan kereta makanya dia matiin semua hpnya karna takut ngehubungin gue. Karna dia tau ada kereta lagi ke malang dia ga pikir panjang buat beli tiket lagi dan nunggu di stasiun selama 2jam. Pengakuan ini baru berani dia ksh tau ke gue setelah dia sampe jogja, VISSS...... :''''')



Talking bout that boy.

Hai.. Its 6.40am already tiba-tiba pengen nulis banget makanya mulai ambil laptop deh hehe karna pagi ini tiba-tiba ngerasa kangen bgt sama seseorang jadi kita tulis aja yuk siapa seseorang itu. Lets check a look! :D


Pagi ini entah kenapa kangen bgt sama seorang cowo yg masih tidur di jogja sana. Sebenernya bukan pagi ini aja kangennya tapi hampir tiap saat gue kangen sama dia. Kenapa bisa kangen terus sih? Simple jawabannya ya karna LDR. YAPSSS EL-DE-ER!!! Semenjak kita nerusin ke perguruan tinggi disitulah awal kita ldr. Gue yang sekarang ini kuliah di Malang dan dia kuliah di Jogja. Sebenernya kita pacaran bukan dari jamannya SMA, emang sih kita deket dari jaman itu tp untuk mutusin kalo kita pacaran itu malah setelah kita lulus sekolah bahkan setelah kita tau kalo kita bakalan kuliah di 2 kota yang beda, kesannya emang kita yang mutusin pacaran sekaligus ldr. Setelah dia nembak gue pun kita udh mulai ga ketemu karna dia harus duluan berangkat di jogja dan gue yang masih stay di jakarta, jadi kita pacaran itu bermodalkan hp, pulsa sama koneksi deh. Jahat yaa nembak cewe buat jadi pacarnya tp malah ditinggal :'')

Buat pertama kalinya dalam hidup gue, gue ngejalanin pacaran jarak jauh hehe. Awalnya ga nyangka bakalan jadian sama dia soalnya takut banget, takuuuuuuttttt banget... ada..lah alesan yang ga bisa gue tulis disini intinya gue beneran ga berani buat mutusin jadian sm dia. Tapi namanya perasaan ga bisa dbohongin kalo kita sama-sama udah sayang banget dan dia juga nunjukin sikap seriusnya ke gue. Jarak, itu yang bikin ngerasa takut buat ngejalanin ini karna dari hal itu memungkinkan buat timbul masalah-masalah lain. Tp sekali lagi dia mampu ngeyakinin gue dengan semua tindakannya. Lagian gue juga mikir kok malang-jogja itu ga terlalu jauh ditambah kita pasti bisa ketemu di jakarta kalo lagi liburan semester, dan ternyata bener loh malang-jogja itu ga jauh. Knp gue bisa bilang ga jauh yang padahalnya kalo harus ditempuh naik kereta butuh 8 jam? Ya karena kita selalu bisa ketemu entah dia yang ke malang atau gue yang ke jogja. Jadi inget awalnya kita ketemu lagi setelah pacaran itu di Malang for the first time setelah kita mutusin buat pacaran kita ketemu Yey :D

Bahas di postingan selanjutnya yaa..

ps: nama cowo itu navis triatmaji.


Senin, 17 Juni 2013

Dari HI ke PERTANIAN

Dari jamannya masih pake seragam biru putih gue udah punya cita-cita mau jadi Diplomat, duta besar atau semacamnya yang berhubungan sama urusan diplomatik luar negri(HI). Perasaan comfort dijalur ini udah kerasa kalo ada berita-berita tentang hubungan diplomatik entah di koran atau di tv pasti punya perasaan penasaran yang luar biasa buat tau beda sama berita-berita lain kayak ekonomi, bisnis, sastra atau semacemnya yang cenderung cuek masa bodoh. Semenjak itu gue udah nyadar kalo ini kayaknya hal yang gue sukain dan gue bisa survive disini, ditambah punya bokap yang juga punya pengetahuan yang oke kalo udah urusan diplomasi atau politik makin asik aja ngebahasnya atau cuma sekedar ngobrol2 kecil bahas masalah yang baru kita tau, emang sih beliau cuma sekedar tentara biasa tapi jangan salah, pengetahuan doi tentang politik, sejarah sampe diplomasi itu kuat banget. Gimana makin ga berasa ini (dunia diplomasi&politik) jodoh gue banget. Seiring perjalanan waktu keinginan ini makin gede bahkan kalo temen-temen nanya mau jadi apa gue udah bisa jelasin gue mau jadi diplomat karna bla..bla..bla.. Tanya sama temen-temen gue deh siapa yang ga tau sih gue dulunya pengen jadi diplomat hehe

Jamannya seragam rok biru ganti sama jamannya rok abu-abu yang katanya masa yang paling ga bisa dilupain tapi ga juga ternyata :p awal kelas 10 sih cita-cita masuk HI tetep berkobar terlebih kalo udah pelajaran sosiologi sama pkn berasa dapet hal yang gue suka banget. Kenapa begitu? Jadi gini.. Kebetulan guru sosiologi sama pkn gue itu adalah orang yang dalam setiap pelajarannya suka menyinggung masalah urusan-urusan diplomasi emang sih ga terlalu nyambung sama pelajaran mereka tapi mereka tetep aja ngomongin hal-hal kayak gitu disela mereka ngajar, justru ini yang bikin gue suka sama pelajaran sosiologi sama pkn ya karna guru-gurunya pinter masalah politik sama diplomasi. Kalo denger mereka cerita tentang hal-hal yang belum gue tau gue berasa ga mau berenti dengerin mereka ngomong semacam ada rasa haus informasi gitu dan karena ini mungkin nilai-nilai gue di 2 pelajaran ini bisa dibilang bagus :D

Mulai ke pertengahan kelas 10 kita(murid) udah mulai dikasih tau kalo nanti akhir semester bakalan ada penjurusan dan pilihannya cuma 2: IPA atau IPS. Dari sini bencana, malapetaka, biang kerok, sumber masalah bermula. Jadi ada sebuah faham yang ga ngerti darimana datengnya bilang "anak-anak jurusan IPA itu pasti pinter-pinter" kalo IPS? Ya u know lah. Gue termasuk orang yang ga setuju sama statement ini karna sama aja IPA atau IPS toh sama-sama belajar. Sebelum kita milih jurusan yang kita mau guru-guru bilang kalo sebaiknya kita konsultasi sama orang tua dan ternyata dengan sangat amat terang terangan orang tua gue mengarahkan buat masuk IPA. Bukan mengarahkan sih memaksa lebih tepatnya sampe-sampe mereka bilang "kalo sampe dapet IPS ga usah sekolah, jualan cabe aja dipasar" bisa apa lo dikasih statement gitu? Berasa ketimpa truck sampe gepeng dengernya.

Perasaan hopeless otomatis ada banget bingung mau pilih ngikutin ortu apa ngikutin cita-cita dari kecil. Setelah ngobrol-ngobrol sama ortu mereka sempet bilang "ilmu sosial itu bisa kamu pelajarin kapan aja ga perlu sekolah cukup baca, denger, liat kamu juga bakalan bisa. Beda sama ilmu alam yang emang ga bisa cuma di baca atau di denger ini harus dibahas, dipelajarin" ga tau kenapa gue punya perasaan setuju sama mereka setelah mikir-mikir sampe setengah galau mikir gimana kalo bener sampe disuruh jualan cabe di pasar gue mutusin buat ikutin orang tua ambil jurusan IPA ada hal lain yang nguatin buat ambil jurusan ini yaitu jurusan ini prestis ga semuanya bisa masuk, balik lagi inget sama kata orang-orang diatas tadi. Disamping itu gue mikir mau gue jurusan IPA atau IPS toh sama-sama dapet pelajaran PKN jadi masih bisa tau sedikit tentang HI dari pelajaran ini dan masih bisa nyebrang jurusan nanti kalo mau pilih jurusan buat kuliah.


Sampailah dengan pengumuman kenaikan kelas sekaligus pengumuman jurusan. Disitu gue tau kalo gue naik kelas dengan jurusan IPA seneng sih tapi dikit seengaknya seneng karna ga harus jualan cabe dipasar. Pas udah mulai belajar baru deh kerasa ini bukan jurusan gue. Susah ngikutin pelajaran, ga ada passion sama pelajaran IPA tapi karna pada dasarnya gue tipikal orang yang punya daya saing tinggi makanya gue ga mau keliatan bodoh disini mulailah gue mau belajar di jurusan ini dan hasilnya gue bisa ngikutin juga.

Sampe saatnya naik kelas 12 dan persiapan UN dan SNMPTN disini obsesi masuk jurusan HI muncul lagi bahkan lebih gila sampe-sampe udah bikin coret-coretan wish masuk HI di salah satu universitas beken kayak UI atau UGM. Dulu itu masih bisa buat kita lintas jalur (program IPA ambil jurusan IPS atau sebaliknya) tapi sialnya tahun gue udah ga bisa gitu jadi kita harus pilih salah satu atau ikut tes campuran. Disini mulai mikir tembus jurusan IPA yang notabennya gue pelajarin selama 2 tahun ini aja susah apalagi tembus jurusan IPS yang sama sekali ga gue sentuh ditambah jurusan IPS ga semua tentang HI. Ini lah masa terberat di hidup gue........

Dengan setengah hati akhirnya ambil jurusan IPA dan ternyata (alhamdulillah) dapet universitas bagus dengan jurusan IPA yaitu pertanian. Ga tau harus seneng apa sedih tp disinilah mulai transisi di hidup gue yang tadinya gue mencintai HI harus berubah jadi cinta sama jurusan yang gue dapet yaitu pertanian.

Sedih? Pastilah. Apalagi kalo lo tau ada orang-orang yang diterima di jurusan HI dan di Universitas bagus otomatis jantung berasa mau copot sangking sedihnya kenapa bukan gue yang di posisi itu. Dari HI ke Pertanian, jauh emang tapi mau gimana lagi ini jurusan yang Allah kasih ke gue dengan segala pertimbangannya. Kalo dulu bayangannya kuliah dikelas sambil debat masalah-masalah diplomasi negara ternyata sekarang kuliah lebih sering praktikum atau nulis-nulis laporan yang bikin tangan lo mau putus. Ditambah jurusan Pertanian ini lebih mengarah ke lapang bukan ruang otomatis lebih banyak kegiatan di luar yang gue dapet sekali lagi beda sama HI.

Disini (jurusan Pertanian) kita lebih diajarin hubungan kita sama lingkungan terlebih sama dunia tumbuhan yang nantinya bakalan ngasih kita makan. Bukan hubungan antar negara :')

Tapi gue udh nerima semuanya dan mau usaha cinta sama dunia gue yang baru tanpa ngilangin kecintaan gue sama HI. Mungkin nanti gue bisa di jalur itu tapi nanti, sekarang harus fokus dulu sama jurusan pertanian yang jelas-jelas udah ada di depan mata gue. Sabar ya HI kita ketemu kok tapi nanti I promise :'D